PPRQ

NGASEM - NGAJUM - MALANG - JATIM

Etos Kemandiarian Beliau

Assalamu’alaikum…
Bismillahirohmanirrohim Alhamdulillahirobil alamin washolautawassalamualasrofil ambiya’ warmursailan Wa’alai alihi washohbihi ajma’ain amma ba’du.
Kaum mislimin walmuslimat beliau selalaku pengasuh pondok pesantren riyadlul qur’an desa ngasem kecmatan ngajum kabupaten malang, beliau asli desa ngasem lahir pada tahun 1951,beliau awal belajar ilmu agama ini dalah mondok di desa sendiri meskipun asli juga pondok yaitu di almukarrom KH. Abdurrohman tepatnya di dusun sanan setelah itu beliau pindah mondok di krayak jogjakata disana beliau sekitar 3 tahun, setelah itu beliau diutus pindah kekudus kepada pondoknya almukarrom KH. Arwani amin disitu beliau berkelanjutan memperdalami alqur’an qiro’ah sab’ah dijogja, ahamdulillah disitu beliau sekitar dua tahun setengah beliau khatam ngaji qiro’ah sab’ah itu setelah itu beliau terus pulang kerumah ada utusan dari marosatul tebu ireng jombang datang ke pondoknya kharotul KH. Arwani itu minta bantuan guru untuk mengajarkan qiro’ah sab’ah, oleh pengurus-pengurus pondok beliau mengatakan ” kalau sampeyan-sampean ini mohon untuk bantun mengajar qiro’ah sab’ah waktu ini sudah pulang oleh karena itu ada ini salah salah satu yang bisa diminta’i bantuan ketebu ireng orang jawa timur sendiri nama ahmad marzuqi khoiruddin dimalang”, setelah itu itusan dari marosatul tebu ireng dateng ketepat belaiu yaitu di ngasem ngajum malang, dan belaiu dimohon bantu ngajar ditebu ireng, setelah itu belaiu berangkat ketebu ireng disana beliau mengajar dimadrosatul tebu ireng sekitar dua tahun beliau mengajar belum khatam berhubung oleh orang tua beliau untuk melaksanakan perkawinan beliau sami’atan wato’atan ikut dengan orang tua, setelah itu anak – anak yang ditebu ireng datang ke ngasem untuk menjutkan studinya belajar qiro’ah sab’ah itu.
Mulai itulah pondok pesantren riyadlul qur’an berdiri setelah sekitar setangah tahun anak-anak dari tebu ireng selesailah belajar qiro’ah sab’ah, setelah anak-anak dari tebu ireng ini pulang sekitar dua tiga bulan kosang datanglah anak ngaji al qur’an dari awal, alhamdulillah pertama ada anak dua disamping besama-saman santri asali anak ngasem sini setelah itu berdirilah taman pendidikan al qur’an lalu dilanjutkan dengan diniyah, setelah itu berhubung yang sekolah diniyah itu anak-anak berusia anak sd/mi kelas 6 kebawah yang smp/tsanawiyah sudah tidak mau sekolah diniyah, oleh karena itu beliau mendirikan sekolah formal yaitu smp, dan smp ini maksud beliau disamping belajar sekolah sekolah yang lain beliau beri pelaharan keistimewaan khusus sekolah riyadlul qur’an adalah diberi diniyah insya alloh tiap minggu 12 jam pelajaran diniyah didalam sekolah smp itu, yang beliau maksud disamping umum seperti sekolah sekolah yang lain disekolah pondok pesantren riyadlul qur’an ini ada keistimewaan diniyahnya juga tidak kalah dengan pondok pondok yang lain, setelah anak-anak tamat dari smp dipondok ini didirikan smk, dan pelajaran diniyah itu kelanjutan pelajaran yang dismp, alhamdulillah sekarang smp dan smknya sudah muali ada yang kalas tiga tapi belum menamatkan anak-anak dari smk itu, jadi sekarang santri – santri dipondok pesantren riyadlul qur’an ini sambil merangkap mengahafal alqur’an, ada yang tamat smp itu dapat 10 juz dan juga ada yang tamat smk itu dapat 15 juz, kita perkirakan katam smk meskipun dapat 20 juz atau 26 juz sehingga anak ini mau melanjutkan kuliah tunngu satu tahun untuk melanjutkan al qur’an sudah selesai setelah itu kuliyah sudah hafal al qur’an, itu intinya yang kita harapkan.
Yang termasuk unggulannya dijawa timur insya alloh masih bisa dihitung jari pondok tajfidzil qur’an sampai qiro’ath sab’ah diantaranya yaitu di pondok pesantren riyadlul qur’an ini, disamping belajar al qur’an ala qiro’atil ashim juga diteruskan ala qiro’ati sab’ah. Bagi santriwan dan santri wati yang sudah diwisuda itu beliau mohon beliau selaku pengsuh al qur’an yang sudah dihafal ini supaya benar-benar dijga tiap hari dideres dan dilanjtkan sampai faham kandungan-kandungan al qur’an dan mengamalkan apa yang terkandung dalam al qur’an itu jangan putus ditengah jalan hanya hafal lafadznya saja dan yang terakhir anak – anak alumi dari pondok pesantren riyadlul qur’an ini beliau mohon dengat sangat supaya prilakunya benar-benar dijaga, terlebih anak-anak membawa al qur’an khufadz selaku orang-orang yang hafal al qur’an itu prilakunya harus benar-benar dijaga dalam hadis nabi it kalau hafal al qur’an nmanya hafdiz tapi kalau hafal al qur’an itu khamil, itu juga bisa kita ambil kesimpulan adalah orang khamil itu harus berhati-hati, umpamanya orang hamil beneran itu harus berhati – hati berjalan harus berhati-hati jangan sampai melonjat – loncat nanti yang dikawatirkan apa yang dikandung itu bisa gugur atau rusak, begitu pula orang khamil al qur’an supaya berhati-hati kalau tidak berhati-hati yang dikhawatirkan al qur’an itu lepas dari pribadinya pembawa la qur’an itu sendiri, dan sebagai yang terakhir beliau berdo’a semoga alloh ngijabai …
“ allohmuja’alna wadhuriyatina wadhulli min allil ilmi wa alhi qoir wa ahlil qur’an wala taj’alna rwaiyahum min ahli syari wa ahli qoiri wa alhi dhuiriyan robana atina fiduya khasana wafi’a khiroti khasanah wakina adzabannnar washollohuala sayidina muhammadin walhamdulillahirobbil alamin‘ aamiin…
Wassalamu’alaikum wr. Wb.

 

Share
Updated: February 14, 2016 — 4:27 am

Leave a Reply

PPRQ © 2014 Frontier Theme